Selasa, 07 Juni 2011

10 Kiat Untuk Konservasi Tanah

 

Tanah merupakan salah satu sumber daya alam yang paling penting tetap sering kurang diperhatikan dibandingkan dengan konservasi air dan sumber daya alam lainnya. Oleh karena itu kita perlu untuk merancang dan menerapkan cara-cara konservasi tanah agar dapat dimanfaatkan secara lestari.
10 Cara untuk Menghemat Tanah
.
Konsep konservasi tanah dilaksanakan dengan menerapkan strategi untuk mencegah tanah dari semakin terkikis dan mencegah dari kehilangan kesuburannya karena adanya perubahan yang merugikan dalam komposisi kimianya. Berikut adalah beberapa cara untuk melestarikan tanah.

10 kiat untuk melestarikan Tanah
  1. Tanam Pohon: Kita semua tahu bahwa akar pohon kuat berpegang pada tanah. Seperti pohon tumbuh tinggi, mereka juga mempunyai perakaran lebih ke dalam tanah. Sebagian akar pohon menyebar jauh ke dalam lapisan tanah, mereka berkontribusi pada pencegahan erosi tanah. Tanah yang berada di bawah penutupan vegetatif hampir tidak terkikis karena hujan yang dapat menyebabkan pengikisanm karena terhalang oleh dedaunan baik yang masih di pohon ataupun yang sudah gugur.
  2. Pembuatan Teras: pembuatan teras (terasering) adalah salah satu metode yang sangat baik dari konservasi tanah. Teras adalah bagian diratakan dari daerah perbukitan yang ditanami. Karena struktur yang unik, ia mencegah aliran permukaan  air yang cepat. Terasering memberikan penampilan layaknya daratan sehingga memperlambat erosi tanah. Halangan kering adalah metode yang digunakan untuk membuat teras di mana susunan batu dibuat sebagai penghalang tanpa menggunakan semen untuk bahan pengikat.
  3. Olah Tanah Bijaksana: Proses pengolahan tanah bermanfaat dalam menggemburkan tanah sehingga sesuai untuk pertumbuhan tanaman, disamping itu juga untuk mencampur pupuk di dalam tanah, membuat bedengan dan mempersiapkan tempat pesemaian. Namun kegiatan pengolahan tanah dapat menyebabkan pemadatan tanah, kehilangan bahan organik di dalam tanah dan kematian organisme di dalam tanah. Oleh karena itu harus dapat diketahui cara pengolahan tanah yang tepat sesuai dengan kondisi lahan yakni dapat dengan olah tanah sempurna, olah tanah minimum atau tanpa olah tanah.
  4. Membajak  sesuai kontur: ini praktek pertanian di lereng memperhitungkan kemiringan dan elevasi tanah di lereng. Membuat bedengan harus disesuaikan dengan garis kontur lereng. Metode ini membantu dalam memperlambat limpasan air dan mencegah tanah dari hanyut di sepanjang lereng. Membuat bedengan atau membajak juga membantu dalam perkolasi air ke dalam tanah.
  5. Rotasi tanaman: Rotasi tanaman adalah metode pertumbuhan serangkaian tanaman berbeda di suatu daerah secara berurutan. Rotasi tanaman juga membantu dalam perbaikan struktur tanah dan kesuburan. Beberapa patogen cenderung untuk berkembang dalam tanah jika tanaman yang sama ditanam berurutan. Budidaya terus-menerus dengan tanaman yang sama juga menyebabkan ketidakseimbangan dalam kesuburan tanah. Untuk mencegah efek buruk tersebut, rotasi tanaman perlu diterapkan.
  6. PH tanah: PH tanah merupakan salah satu faktor penentu ketersediaan nutrisi dalam tanah. Penyerapan nutrisi dalam tanaman juga diatur sampai batas tertentu, oleh pH tanah. Kontaminasi tanah dengan penambahan polutan asam dan hujan asam memiliki efek buruk pada pH tanah. Tanaman yang ditaman pada lahan dengan PH yang tidak sesuaa akan merana dan bahkan mati.Oleh karena itu pemeliharaan nilai pH yang paling sesuai, penting untuk konservasi tanah.
  7. Air tanah: Kita menyiram tanaman air, Kita mengairi pertanaman, tapi apakah kita mengairi tanah? Jika jawabannya tidak, berarti sudah saatnya kita mengadopsi metode penyiraman tanah sebagai ukuran konservasi tanah. Penyiraman tanah bersama dengan tanaman adalah cara untuk mencegah erosi tanah yang disebabkan oleh angin.
  8. Manajemen Salinitas: Salinitas tanah yang disebabkan oleh akumulasi garam yang berlebihan, memiliki efek negatif terhadap metabolisme tanaman dalam tanah. Salinitas tanah yang merugikan kehidupan vegetatif dalam tanah. Kematian vegetasi terikat menyebabkan erosi tanah. Oleh karena itu, manajemen salinitas merupakan salah satu cara langsung untuk melestarikan tanah.
  9. Organisme Tanah: Organisme seperti cacing tanah harus lebih diperhatikan dalam pengelolaan lahan. Cacing tanah, memperbaiki aerasi tanah sekaligus meningkatkan ketersediaan macronutrients dalam tanah. Mereka juga meningkatkan porositas tanah. Organisme tanah membantu meningkatkan kesuburan dan merupakan unsur dalam konservasi tanah.
  10. Menanam Tanaman Asli: Penanaman tanaman asli diketahui bermanfaat untuk konservasi tanah. Tanaman asli pada suatu daerah lebih sesuai sehingga mudah tumbuh tanpa perawatan yang intensif yang selanjutnya akan mempercepat penutupan tanah.
Pustaka : http://www.buzzle.com